Kamis, 03 Januari 2013

Erau (pesta Adat Budaya Kutai)

Provinsi: Kalimantan Timur
Asal Daerah: Kutai Kartanegara
Erau berasal dari bahasa lokal/daerah etnis Kutai, dan disebut juga EROH yang berarti ramai, hilir mudik, bergembira, berpesta ria. Erau dilaksanakan secara adat oleh Kesultanan atau kerabat kerajaan dengan maksud tertentu dan diikuti oleh seluruh masyarakat umum dalam wilayah administratif kesultanan.


Erau berasal dari bahasa lokal/daerah etnis Kutai, dan disebut juga EROH yang berarti ramai, hilir mudik, bergembira, berpesta ria. Erau dilaksanakan secara adat oleh Kesultanan atau kerabat kerajaan dengan maksud tertentu dan diikuti oleh seluruh masyarakat umum dalam wilayah administratif kesultanan.

Terdapat tiga pelaksanaan ERAU adat di lingkup Kesultanan Kutai Kartanegara, yakni :

1. ERAU TEPONG TAWAR

yaitu erau adat yang dilaksanakan oleh kerabat keraton pada waktu tertentu berdasarkan keinginan (hajat) terhadap suatu pekerjaan. Dalam pelaksanaan ini Raja bergerak bebas artinya tidak melakukan batsan tertentu yang disebut "TUHING"

2. ERAU PELAS TAHUN

yaitu erau adat yang dilaksanakan oleh kerabat keraton berhubungan dengan aktifitas kehidupan rakyat yang bertujuan untuk membersihkan segala macam hal yang mengganggu sumber -" sumber kehidupan di permukaan bumi dalam suatu wilayah kerajaan.

3. ERAU BEREDAR DI KUTAI

yakni erau adat yang dilaksanakan oleh kerabat keraton dengan yang di ERAU kan adalah raja, yang ditandai dengan prosesi "Mendirikan Ayu" dan diakhiri dengan prosesi "Merebahkan Ayu"

Subyek yang melaksanakan ERAU ADAT adalah kerabat keraton, bahwa yang di ERAU kan adalah Raja, sedangkan yang ERAU adalah rakyat. ERAU dimulai dengan "MENDIRIKAN AYU" dan diakhiri dengan "MEREBAHKAN AYU".

PRPSESI ERAU

Adapun tahapan dalam melaksanakan upacara Erau adalah sebagai berikut :

I. PRA ERAU

Sebelum Upacara Tradisi Erau dilaksanakan telah dilakukan beberapa ritual pendahuluan sebagai upaya untuk membuka komunikasi kepada alam gaib yang diyakini ada dan dapat saling memberikan manfaat dalam kehidupan nyata.

Adapun Tahapan -" Tahapan PRA ERAU adalah sebagai berikut :

1. BESAWAI PEMBERITAHUAN

Besawai merupakan proses komunikasi terhadap hal -" hal yang tidak nyata atau gaib. Besawai ini ditujukan kepada segenap penghuni negeri yang akan mengadakan upacara tradisi ERAU yang dilakukan sesepuh atau yang dituakan dan mengerti tentang hal -" hal gaib untuk diberitahu dan diundang secara menyeluruh.

2. BELULUH AWAL

Beluluh adalah prosesi ritual yang dilakukan oleh Dewa dan Belian terhadap Raja/Sultan/Putra Mahkota guna membersihkan diri dari unsur-unsur jahat, baik yang yang beruwujud maupun tak berwujud. Prosesi ini dilaksanakan sebagai pertanda dimulainya prosesi ERAU. Beluluh dilaksanakan pada permulaan / awal sebelum Erau dimulai, dan setiap hari saat matahari turun selama prosesi Erau dilaksanakan.


Beluluh


Beluluh malam

3. MENJAMU BENUA

Prosesi Menjamu Benua pada upacara Erau adalah prosesi memanggil atau memberitahu mahluk halus yang dialkukan oleh Dewa (orang yang ditunjuk untuk melakukan prosesi adat ritual ). Prosesi ini dilaksanakan setelah Dewa menghadap sultan untuk mendapat restu, dan kemudian menuju ke KEPALA BENUA yang berda di bagian hulu kota Tenggarong, yang bertempat di Tanah Habang di Kelurahan Mangkurawang dengan diiringi tabuhan gamelan dan gendang.


Menjamu benua

4. MERANGIN

Ritual merangin dilaksanakan di serapo belian selama tiga malam berturut -" turut setelah siang harinya dilaksanakan Prosesi Menjamu Benua. Merangin merupakan ritual yang dilakukan dengan tarian yang dilakukan oleh belian dengan mengelilingi Benyawan (rumba) sambil memegang tali -" tali yang ada di benyawan.



Merangin

5. NGALAK AIR DI KUTAI LAMA

Ngalak atau dalam bahasa Indonesia mengambil yakni proses air di Kutai Lama di Tepian Batu dan dimasukkan ke dalam Guci (Kutai:Molo) untuk dibawa ke Tenggarong sebagai perlengkapan bahan untuk ritual Mendirikan Ayu dan diletakkan di bawah Sangkoh Piatu. Dalam perjalanan menuju Kutai Lama terdapat 5 tempat yang harus disinggahi untuk meminta ijin dan tuah dan sekaligus pemberitahuan akan dilaksanakannya Erau. Di tempat tersebut dilakukan ritual Besawai dan Melaboh Tigu (proses buang telor)

6. NGATUR DAHAR

Ngatur Dahar dilaksanakan pada malam hari setelah siangnya utusan Dewa Belian Ngalak Air Kutai Lama di Kutai Lama (Tepian Batu) dan pada malam ini masuk ke ritual Merangin malam ketiga.

II. ERAU

1. MENDIRIKAN AYU

Sehidang Jalik dihamparkan dan diatasnya dihiasi Tambak Karang dengan motif naga biasa dan naga kurap sera seluang mas berwarna-warni, pada Tambak Karang ini terdapat 4 ekor naga yang masing-masing menghadap 4 sudut luar dan di bagian tengah bermotif taman, sedangkan bagian lainnya terisi dengan seluang mas.



Mendirikan ayu

2. BEPELAS

Selesai Merangin oleh Dewa dan Belian di Serapo Belian langsung menuju keraton/istna dan berputar-putar 7 kali di area Bepelas, kemudian duduk bersila berjajar, dewa sebelah kanan dan Belian sebelah kiri dipimpin oleh Pawang menghaturkan sembah hormat. Pada Bepelas ini, terdapat tampilan tari Selendang, tari Kipas, tari Memuja Panah, prosesi Sultan meniti dan menginjak Batu Tijakan, Tari Saong Manok, Tari Kanjar Bini, dan Tari Kanjar Laki.



Bepelas (Tari Kipas)



Bepelas (Tari Memuja Panah)



Bepelas (Tari Kanjar Bini)



Bepelas (Tari Kanjar Laki)

3. MENYISIKI LEMBU SUANA

Di atas sebidang "Jalik" tertata "Tambak Karang" yang bermotif Lembu Suana. Pembuatan Lembu Suana ini dari bahan beras yang berwarna-warni sebanyak 37 warna, dan terlihat sangat tegas dan seakan-akan hidup.

Dimulai para kerabat, berdiri bangkit dari duduk bersilanya untuk menghampiri dan mengelilingi "Tambak Karang Lembu Suana" dan tiap orang meletakkan mata uang kertas maupun logam ke bagian-bagian tubuh yaitu ke bagian kepala yang bermahkota, bagian belalai, bagian tubuh, kaki, taji, ekor, sayap dan sisik dengan menghatur "niat" masing-masing terhadap pemaknaan dari simbol-simbol dalam diri/wujud "Lembu Suana".

Setelah semuanya tidak ada lagi yang melakukan "taruh uang" maka DEMONG dengan para pembantunya mengangkat sebidang tempat persegi empat diatas duplikat "Lembu Suana" tersebut sambil menggoyang tutup segi empat dibagikan atas kepala, dan di bagian bawah, hamparan uang kertas dan logam dikumpulkan pada satu wadah/tempat yang kelak akan diserahkan untuk para pengabdi ritual seperti Dewa dan Belian.

4. DEWA BELIAN MENJALA

Dewa laki bangkit dari duduknya sambil menyeret perahu/biduk/gubang berwarna kuning mengelilingi area Tambak Karang. Sedangkan Dewa bini menghamparkan kain kuning panjang, juga berkeliling.

Para hadirin dan kerabat melemparkan/memasukkan uang logam dan kertas ke dalam perahu/biduk di atas kain kuning panjang hingga menumpuk. Prosesi ini menggambarkan mencari ikan dengan menggunakan perahu, jala, dan mendapatkan hasil untuk kehidupan sehari-hari. Lebih jauh melambangkan tradisi gotong royong untuk saling membantu.

5. DEWA MENUNJUK BUAH KAMAL

Di atas kepala para hadirin terbentang tali-tali yang memanjang dan terikat kuat, dengan jarak-jarak tertentu bergelantungan kue-kue kampung yang dibuat dalam kantongan plastik. Hal ini menggambarkan bahwa pohon yangberbuah Bawal/Kamal adalah pohon yang dapat memberikan kehidupandengan menghasilkan buah-buahan yang siap makan. Para dewa mengambil sepotong kayu sebagai galah untuk memetik dan menggugurkan buah-buah tersebut.

6 . SELUANG MUDIK

Para hadirin berdiri dan dimulai oleh kerabat kesultanan untuk menarikan Tari Kanjur dan diikuti oleh hadirin dengan formasi beberapa lapis saling berlawanan arah yang melambangkan kehidupan hewan air yaitu "Ikan Seluang" yang ada di Sungai Mahakam.


Seluang Mudik


Hambur beras kuning

7. NGULUR NAGA

Dua replika Naga yang terdiri dari tiga bagian, yaitu bagian kepala terbuat dari kayu yang diukir mirip kepala naga dan dihiasi sisik-sisik warna-warni di atas kepala terpasang ketopong (mahkota), di bagian leher terdapat kalung yang dihiasi kain ber-rumbai warna-warni.

Bagian leher yang berkalung disambungkan ke bagian badan yang terbuat dari rotan dan bambu, dan dibungkus dengan kain kuning. Pada kain kuning ini disusun sisik-sisik yang berwarna warni mirip sisik ular besar. Bagian badannya terdapat lekuk-lekuk (luk) sebanyak 5 luk seakan-akan seekor Naga yang siap berjalan ke arah tujuannya. Bagian ekor terbuat dari kayu yang telah diukir menyerupai seekor naga.

Selama tujuh hari tujuh malam dua ekor Naga ini telah disemayamkan di bagian serambi kanan keraton untuk Naga Laki dan serambi kiri untuk Naga Bini dan bagian bawah sekitar dada ditaruh/ditempatkan masing-masing Peduduk lengkap dengan isinya.

Di hadapan serambi kiri kanan tempat Naga bersemayam terdapat Titian disebut Rangga Titi tempat Naga diturunkan yang dihampari kain kuning untuk menuju ke sungai, sebelum Naga diturunkan dari persemayamannya ada prosesi persembahan oleh Dewa Belian memberi jamuan dan Besawai bahwa Naga akan diturunkan.


Ngulur Naga

8. BEUMBAN

Saat Naga diluncurkan menuju Kutai Lama, maka di keraton dilakukan upacara "Beumban" untuk Sultan/Raja yang dilakukan oleh Juriat keturunan yang lebih tua walaupun dari segi umur masih muda di lingkungan kerabat.

9. BEGOROK

Naga masih dalam perjalanan ke Kutai Lama dan Beumban telah dilakukan baru dilanjutkan dengan upacara Begorok, juga dilakukan di dalam Keraton/Istana.

10. RANGGA TITI

Dari Istana/Keraton turun menuju tepi Sungai Mahakam (pelabuhan) yang didampingi oleh para kerabat, sesampainya di pelabuhan yang telah tersedia Balai, Sultan langsung duduk di atas Balai menghadap ke Sungai Mahakam (Timur) yang diapit oleh 7 orang Pangkon laki dan 7 orang Pangkon bini

11. BELIMBUR

Dengan dipercikkannya Air Tuli oleh Sultan kepada sekalian hadirin, maka seluruh masyarakat baik di tempat acara, di sepanjang jalan, gang, dari kota hingga ke desa melakukan siram-siraman air (Belimbur). Terlihat tua-muda, laki-bini basah kuyup menerima siraman air, kecuali orang tua atau ibu/bapak yang membawa anak kecik dibawah umur dilindungi dan tidak boleh disiram.


Belimbur

13. BEGELAR

Merupakan prosesi pemberian penghargaan kepada siapapun yang telah berjasa dalam mendukung, mempertahankan, dan mengembangkan adat budaya di lingkungan administratif Kesultanan Kutai Kartanegara yang dilaksanakan tiap tahun dan dipublikasikan/dinyatakan dalam acara resmi kerabat keraton untuk mengetahuinya.

14. MEREBAHKAN AYU

Pangkon Luar yang semula bertugas dibagian luar telah bergabung masuk ke dalam istana dan duduk bersila di sebela Pangkon Dalam. Sultan dan kerabat duduk berjejer menghadap ke tiang ayu yang dikelilingi oleh Dewa dan Belian.


Merebahkan Ayu

Sebenarnya masih banyak lagi hal yang bisa saya bagikan mengenai Pesat Adat Budaya Erau ini. Alangkah lebih baiknya informasi yang saya bagikan ini menjadi panduan dan referensi anda saat bersedia mengunjungi Kutai Kartanegara. Berkunglah dan ikutlah berpartisipasi di Pesta Adat Budaya Erau yang dilaksanakan setiap tahunnya.

JELAJAHI NUSANTARA SINGGAHI KUTAI KARTANEGARA!
aldiriandana_erau_pelas_benua_etam.jpg


sumber : http://budaya-indonesia.org/Erau-Pesta-Adat-Budaya-Kutai/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar